Home BISNIS & EKONOMI Gudang Bulog Penuh hingga Beras Terancam Busuk, Pemerintah Putar Otak

Gudang Bulog Penuh hingga Beras Terancam Busuk, Pemerintah Putar Otak

-

Suarabinjai, – Perum Bulog mengungkapkan gudang penyimpanan miliknya sudah hampir penuh, sementara beras-beras yang disimpan terancam busuk karena belum disalurkan. Salah satu penyebabnya adalah Bulog tak lagi dilibatkan dalam penyaluran Bantuan Pangan Nontunai (BPNT).

Hari ini, Menteri Sosial Agus Gumiwang Kartasasmita pun melakukan konsultasi kepada Menteri Koordinator Perekonomian Darmin Nasution. Salah satu hal yang dibahas terkait keterlibatan Bulog dalam penyaluran BPNT.

“Bulog tentu akan kita berikan kesempatan seluas-luasnya. Saya percaya bahwa Bulog mampu untuk mensuplai e-warung dengan kualitas yang baik,” kata dia ditemui di Kemenko Perekonomian, Jakarta, Jumat (28/6/2019).

Pihaknya memahami mengenai kondisi beras Bulog di gudang-gudang miliknya. Oleh karenanya pihaknya akan mencari cara agar beras Bulog bisa tersalurkan secara optimal.

“Kita cari jalan keluar lah untuk Bulog supaya beras yang ada di gudang-gudang Bulog itu bisa tersalurkan. Itu komitmen kita lah. Ya dikerjasamakan dengan BPNT kan bagus,” jelasnya.

Dia menjelaskan skemanya nanti tak akan berbeda dengan supplier beras lainnya, hanya saja akan diupayakan agar Bulog bisa menjadi pemasok utama.

“Pokoknya kami utamakan Bulog untuk bisa menyalurkan dalam BPNT. Tentu dengan kualitas yang sudah siap ya. Saya kira sekarang Bulog sudah siap tuh, kualitasnya sudah bagus-bagus,” tambahnya.

Direktur Utama Bulog Budi Waseso (Buwas) dalam sebuah kesempatan menyebut gudang Bulog sudah hampir penuh. Namun beras-beras yang disimpan terancam busuk karena belum disalurkan.

Menurut mantan Kepala Badan Narkotika Nasional (BNN) itu, Bulog kini terus menyerap beras dari petani. Di sisi lain beras-beras itu tidak kunjung disalurkan, sehingga terus mengendap di gudang Bulog.

“Kapasitas gudang kita 2,6 juta ton, sekarang sudah mencapai 2,3 juta ton. Tinggal 300 ribu ton lagi penuh, tidak bisa menyerap lagi. Tinggal nunggu busuk karena tidak disalurkan,” kata Buwas di kawasan persawahan RS UNS, Sukoharjo, Jumat (21/6/2019).

Salah satu penyebab beras tak disalurkan ialah karena Bulog tak lagi dilibatkan dalam penyaluran Bantuan Pangan Nontunai (BPNT). Bahkan Buwas menyebut adanya oknum-oknum yang justru mengimpor beras.

(suarabinjai.com)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

BERITA UTAMA

Wali Kota Binjai Hadiri Syukuran HUT ke 53 Batalyon Arhanud 11/WBY Binjai

Binjai, SBWali kota Binjai H.M. Idaham, SH, M.Si menghadiri acara syukuran dalam rangka HUT ke 53 Batalyon Arhanud 11/WBY di Mako YONARHANUD...

Dapat Tiga Penghargaan, KPU Binjai: “Kerja Belum Selesai, Belum Apa-apa”

Binjai, SB Setelah sebelumnya mendapat penghargaan peringkat ketiga berprestasi tingkat Sumut kategori Elemen DPK Terlengkap pemilu 2019, beberapa waktu...

Walikota Terima Audiensi Panitia Reuni Akbar Smansa

Binjai, SBPanitia reuni akbar SMA Negeri 1 (Smansa) Binjai berkunjung ke Kantor Walikota Binjai, guna memantapkan rencana terkait reuni yang akan digelar...

Tingkatkan Partisipasi Pilkada Tahun 2020, KPU Binjai Lakukan Evaluasi

Binjai, SB Dalam rangka meningkatkan partisipasi masyarakat dalam Pilkada Tahun 2020, Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kota Binjai Melaksanakan evaluasi...

Pertandingan Voli Antar SMA Dukung Medan Kota Atlet dan Ajak Jauhi Narkoba

Suarabinjai,- Dalam rangka menyambut HUT TNI ke 74 Tahun 2019, Kodim 0201/BS menggelar Pertandingan Bola Voli Tingkat SMA sederajat se-Kota Medan di...