Home POLITIK Sebanyak 162 Ribu Pasukan TNI Disiagakan saat Pengumuman Hasil Akhir Penghitungan Suara...

Sebanyak 162 Ribu Pasukan TNI Disiagakan saat Pengumuman Hasil Akhir Penghitungan Suara Pemilu 2019

-

Suarabinjai, – Kepala Staf TNI Angkatan Darat (KASAD), Jenderal TNI Andika Perkasa menyiapkan lebih dari 162 ribu personel untuk mengamankan seluruh wilayah Indonesia terutama Jakarta saat pengumuman hasil akhir penghitungan suara Pemilu 2019 oleh KPU RI.

Andika mengatakan jumlah itu sesuai dengan permintaan dari Polri.

“Kami siapkan sekitar 162.832 personil untuk mengamankan seluruh wilayah Indonesia sesuai permintaan Polri, tapi biasanya kami siagakan lebih banyak dari jumlah yang diminta,” jelas Andika di Mabes TNI AD, Jakarta Pusat, Senin (6/5/2019).

Andika mengatakan kelebihan dari jumlah personil yang diminta itu akan disiagakan di wilayah yang menurut TNI AD rawan konflik saat pembacaan hasil akhir penghitungan suara.

Kepala Staf TNI AD Jenderal Andika Perkasa di Mabes TNI AD, Jalan Medan Merdeka Utara, Jakarta Pusat, Senin (6/5/2019).
Kepala Staf TNI AD Jenderal Andika Perkasa di Mabes TNI AD, Jalan Medan Merdeka Utara, Jakarta Pusat, Senin (6/5/2019).

Ia mengatakan jumlah yang diperbantukan untuk keamanan itu tak berubah dari awal proses Pemilu 2019.

“Kami mengandalkan pasukan di wilayah, jika memang sekarang para personil sudah kembali ke satuan masing-masing tapi ketika diminta kapanpun mereka siap karena lokasinya tak terlalu jauh,” tegasnya.

Mengenai tuduhan tak netral kepada TNI AD, Andika mempersilakan pihak yang melontarkan tuduhan itu untuk membandingkan jumlah personil TNI AD yang diperbantukan dengan jumlah TPS di seluruh Indonesia.

“Personil yang diperbantukan sekitar 163 ribu, sementara jumlah TPS 810 ribu, jauh sekali, kami hanya menjalankan tugas secara netral yaitu memastikan jalannya proses Pemilu 2019 aman,” pungkasnya.

TNI AD All Out Amankan Pemilu

Jenderal Andika Perkasa belum mau berandai-andai jika memang terjadi tindakan inkonstitusional oleh satu pihak terkait hasil Pemilu 2019.

Namun Andika menegaskan bahwa TNI AD serius dan ‘all out’ dalam menjamin keamanan selama terkait dengan hasil Pemilu 2019.

“Terkait inkonstitusional, kami tak mau masuk terlalu jauh, tapi kami serius dan ‘all out’ dalam amankan Pemilu, jangan sampai ada konsekuensi di luar tindakan mereka. Kami, aparat keamanan tegas, yang tidak bisa diajak negosiasi pasti ada tindakan hukum kepada mereka,” ucapnya.

Hal itu disampaikan Andika saat menyampaikan konferensi pers kepada awak media di Mabes TNI AD, Jalan Medan Merdeka Utara, Jakarta Pusat, Senin (6/5/2019).

Andika juga mengimbau masyarakat untuk memilih dengan hati nurani jika menemukan ajakan untuk melakukan tindakan inkonstitusional melalui media sosial.

Tanda-tanda ajakan inkonstitusional itu pun menurutnya terlihat dalam dua bulan terakhir.

“Tanpa menyebut eventnya terlihat ada ketidaksinambungan antara imbauan dan apa yang terjadi di lapangan, saya mengimbau masyarakat untuk ikuti kata hati saja, lebih teliti dalam menerima imbauan melalui media sosial,” pungkasnya.

Minta Maaf

Andika Perkasa mengakui, ada personel TNI AD yang tidak netral selama pelaksanaan Pemilu 2019.

Personel TNI tersebut telah diproses di peradilan militer dan sudah dijatuhi sanksi.

“Di internal kami, kami harus mengatakan, ada (personel TNI yang tidak netral) dan kami sudah melakukan proses hukum atas mereka. Jadi, kami mengakui ya,” ujar Andika dalam keterangan pers di Kantor Mabes TNI AD, Gambir, Jakarta Pusat, Senin (6/5/2019).

Meski demikian, Andika enggan menyebutkan secara rinci berapa personel TNI yang dikenakan sanksi akibat bertindak tidak netral.

Ia meminta maaf atas hal tersebut.

Andika menyebutkan, jumlahnya sangat kecil. “Beberapa itu berarti lebih dari satu ya, tapi juga tidak terlalu banyak,” kata dia.

Ia juga tidak menjelaskan secara detail apa bentuk ketidaknetralan yang dilakukan personel TNI AD tersebut.

Mantan Panglima Komando Strategis TNI AD itu, menambahkan, sanksi atas mereka yang terbukti berperilaku tidak netral dalam Pemilu 2019 bervariasi.

“Ada yang masih di dalam proses pengadilan, ada yang sudah diputus. Salah satunya, saya sebutkan adalah lima bulan hukuman penjara. Beberapa lagi masih diproses ya,” lanjut Andika.

Andika menegaskan, informasi itu ia ungkap ke publik sebagai bukti bahwa prinsip netralitas TNI adalah hal yang mutlak menjadi pedoman setiap personel TNI.

Ia menekankan, siapa pun personel TNI yang main-main, akan terkena sanksi.

“Jadi, kami tidak hanya menerima laporan (personel TNI aktif tidak netral) kemudian kami lupakan, enggak sama sekali. Sudah beberapa (diproses),” ujar Andika.

TNI Kejar Letnan Kolonel yang Bertemu Rizal Ramli

TNI Angkatan Darat akan menelusuri pernyataan Rizal Ramli yang diunggah dalam akun Twitter-nya, Minggu (5/5/2019) kemarin.

Mantan Menteri Koordinator Maritim pada Kabinet Kerja itu menulis, “Barusan belanja buah di supermaket. Didatangi ibu2 dan bapak yg saya tidak kenal. Ibu2 katakan, “Pak Ramli harus bicara lebih keras, ini sudah ndak benar! Kemudian datang seorang LetKol AD”, “Pak ini sudah kebangetan, laporan2 Babinsa PS sudah menang. Bahkan di komplex Paspamres!”

Kepala Staf TNI AD Jenderal Andika Perkasa mengatakan, secara spesifik, internalnya akan menelusuri siapa personel TNI berpangkat Letnan Kolonel TNI AD yang disebut Rizal itu.

“Secara internal, kami pasti akan melakukan pemeriksaan terhadap yang diduga, apa dia Letkol AD atau pangkat lainnya dan kesatuan lain kita belum tahu,” ujar Andika dalam keterangan pers di Mabes TNI AD, Gambir, Jakarta Pusat, Senin (6/5/2019).

“Intinya, kami akan memproses hukum si pemberi informasi bohong (Letkol TNI AD) kepada salah satu tokoh bangsa. Kalau benar dia begitu, pasti akan kami proses,” lanjut dia.

Andika sudah memerintahkan Komandan Pusat Polisi Militer TNI AD dan Direktur Hukum TNI AD untuk menelusuri siapa Letkol TNI AD yang disebutkan Rizal di dalam unggahan Twitter-nya itu. Tim penyelidikan disebut sudah mulai berjalan.

Ketika ditanya dari mana TNI AD akan memulai penelusurannya mencari si Letkol itu, Andika tidak mau menjawab rinci.

“Tidak bisa kita buka. Tapi kami punya unsur pengamanan, kemudian Danpuspom ya, sebagai penyidik dalam sistem hukum militer. Mereka masing-masing akan bergerak mencari informasi,” ujar Andika.

Ia sekaligus meminta apabila ada masyarakat yang mengetahui perihal informasi itu, maka diharapkan segera melaporkannya ke TNI AD.

Menurut Andika, memproses si Letkol jauh lebih penting daripada melaporkan Rizal ke kepolisian. Sebab, informasi yang dikatakan Letkol kepada Rizal adalah berita bohong dan berpotensi menimbulkan persepsi bahwa TNI AD tidak netral dalam Pemilu 2019.

“Itu adalah berita bohong yang membuat nama institusi kami tercemar,” ujar mantan Panglima Komando Strategis TNI AD itu.

Sementara terhadap Rizal, Andika menegaskan tak akan melaporkannya ke kepolisian.

(suarabinjai.com)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

BERITA UTAMA

BERITA KESEHATAN – KIAT PUASA BAGI Penderita Diabetes, Simak juga Faktor Risiko Hipoglikemia

Suarabinjai, - BERITA KESEHATAN - KIAT PUASA BAGI Penderita Diabetes, Simak juga Faktor Risiko Hipoglikemia. Puasa Ramadan adalah suatu kewajiban bagi umat Muslim dengan beberapa pengecualian,...

Gubernur Edy Perintahkan Sekda Pantau Kondisi Kelistrikan agar Tak Lagi Ada Pemadaman di Ramadhan

Suarabinjai,--Pemerintah Provinsi Sumatera Utara akan terus memonitor pemulihan ketersediaan listrik di Sumut pada bulan Ramadan. Hal tersebut dilakuka dikarenakan...

DETIK-DETIK VIDEO NAPI NGAMUK, Terungkap Kronologi Pengguna Sabu di Blok Wanita dan Tahanan Kabur

https://www.youtube.com/watch?v=2BjbHq1DUsE Suarabinjai--Sejumlah tahanan dikabarkan melarikan diri pasca terjadi kerusuhan hingga pembakaran di Rutan Siak, sebagian tahanan sudah...

Hati-hati OTK Pemecah Kaca Belasan Mobil di Binjai Berkeliaran! Polisi Buka CCTV dan Memburunya

Suarabinjai, - Warga Kota Binjai resah dengan aksi kriminal Orang Tak Dikenal (OTK) yang memecahkan sejumlah kaca mobil pengguna jalan.

PLN Jamin Tidak Ada Lagi Pemadaman Listrik saat Ramadan di Medan dan Sekitarnya

Suarabinjai,--Setelah padam pada Kamis (9/5/2019) dini hari atau saat-saat warga muslim bersiap-siap untuk sahur, kini listrik kembali padam pada Kamis malam sekitar...