Beranda HUKUM & KRIMINAL Warga Pergoki Orang Buang Mayat dari Mobil, Ternyata Jenazah Sopir Taksi Online

Warga Pergoki Orang Buang Mayat dari Mobil, Ternyata Jenazah Sopir Taksi Online

-

Suarabinjai,-Warga Kelurahan Pulokerto, Kecamatan Gandus, Palembang sempat dibuat heboh saat tak sengaja memeregoki ada orang yang hendak membuang mayat manusia.

Pelaku yang berjumlah dua orang itu diketahui hendak membuang mayat Rusan Sandi (43) yang merupakan seorang driver taksi online.

Tak ayal, warga pun langsung mengejar pelaku yang menggunakan mobil itu.

Sementara itu, seorang pelaku lainnya diamankan oleh aparat kepolisian yang turut melakukan pengejaran.

Kedua pelaku yakni Iwan (36) dan Sulaiman (37) saat ini telah berada di kantor polisi untuk menjalani pemeriksaan.

Sementara itu, jenazah Ruslan Sani telah dimakamkan oleh pihak keluarganya.

Saat diintrogasi oleh petugas di ruangan SPKT Polrestabes Palembang kedua pelaku buka suara.

Menurut penjelasan pelaku, saat itu mereka memesan taksi online melalui aplikasi pada Sabtu (28/12/2019) malam.

“Pas naik mobil korban dari depan hotel di Jalan Kolonel Atmo, (korban) langsung dijerat pakai tali tapi putus talinya,” kata Iwan salah seorang tersangka kepada petugas.

Kemudian Iwan mencoba cara lain dengan menghunuskan pisau ke tubuh korban secara membabi buta.

“Saat naik mobil kami langsung beraksi pak, Iwan dari belakang langsung mengikat korban. Namun tenaga korban kuat (korban melawan-red) karena hendak kabur dari mobil. Jadi jeratan itu lepas,” ungkap keduanya.

“Langsung saya tusuk korban. Tapi tidak tahu lagi berapa tusukan,” kata Iwan dengan wajah berdarah-darah akibat dihakimi warga.

Setelah korban tak berdaya, kedua pelaku bermaksud membuang tubuh korban di jalan tepatnya sekitar Perumahan Griya Asri Kelurahan Pulokerto Kecamatan Gandus.

Namun, saat mayat korban hendak dibuang dari dalam mobil, pelaku kepergok oleh warga sekitar.

Menurut Kapolrestabes Palembang, Kombes Anom Setyadji mengatakan, motif kedua pelaku menghabisi nyawa korban, diduga ingin merampok.

“Diduga motif kedua pelaku karena ingin menguasainya harta korban,” kata Anom, Minggu (29/12/2019).

Dijelaskan Anom, berdasarkan keterangan pelaku bernama Sulaiman, ia diperintah rekannya bernama Iwan untuk memesan taksi online.

Lalu datanglah mobil Toyota Avanza warna hitam dengan nomor polisi BG 1442 RP kepada kedua pelaku.

Selajutnya pelaku Iwan menyiapkan sebilah senjata tajam jenis badik dan pistol softgun.

“Masuklah kedua pelaku ini ke dalam mobil. Pelaku Sulaiman duduk di sebelah korban dan pelaku Iwan duduk di belakang korban. Kemudian Iwan menusuk korban beberapa kali pada bagian wajah dan dada,” kata Anom.

Setelah menusuk korban, kedua pelaku membawa korban ke daerah Perumahan Griya Asri Kelurahan Pulokerto Kecamatan Gandus.

“Maksudnya tubuh korban itu mau dibuang, tapi aksi kedua pelaku diketahui masyarakat sekitar,” ungkap Anom.

Selajutnya kedua pelaku melarikan diri menggunakan mobil korban namun dikejar warga dan petugas yang sedang berpatroli.

“Lalu di Jembatan Pulokerto Kecamatan Gandus Palembang, pelaku Sulaiman berhasilkan diamankan masyarakat dan dibawa ke Polsek Gandus. Sedangkan pelaku Iwan melompat ke rawa-rawa Tapi sekitar pukul 23.30, pelaku Iwan ini berhasil diamankan,” papar Anom.

Setelah sempat dihakimi warga, Sulaiman dan Iwan dibawa ke Mapolsek Gandus, kemudian diserahkan ke Mapolrestabes Palembang untuk diproses lebih lanjut.

Pemakaman Korban Diiringi Isak Tangis

Isak tangis mengiringi pemakaman Ruslan Sani (43 tahun), driver taksi online di Palembang yang tewas usai menjadi korban perampokan oleh penumpangnya sendiri.

Bertempat di TPU Sematang Borang, suasana haru begitu kental terasa menyelimuti pihak keluarga maupun para pelayat yang hadir di pemakaman, Minggu (29/12/2019).

Menggunakan gamis hitam dengan jilbab warna senada, Maryatin (41) istri korban, terlihat begitu lemas selama proses pemakaman berlangsung.

Wajahnya terlihat pucat, matanya begitu sembab karena menangis dan tangannya juga terus membawa tasbih coklat seraya tak henti-henti mengucap dzikir.

Selama proses pemakaman berlangsung, ia terus berdiri seraya bersandar di bahu anak pertamanya, Mario (20 tahun).

Keduanya tampak saling menguatkan satu sama lain, meskipun air mata mereka tak henti-hentinya mengalir.

Sementara Ari (18), anak bungsu korban tampak duduk lemas disamping pusara sang ayah.

Semula terlihat tabah, namun tangis pemuda itu seketika pecah tak tertahankan ketika pihak keluarga mengajaknya untuk pulang begitu proses pemakaman selesai.

“Kamu jangan seperti ini. Ikhlaskan bapakmu, kita doakan agar ia mendapat tempat terbaik disisi-Nya,”ucap salah seorang pihak keluarga ketika berusaha menenangkan Ari yang tampak begitu terpukul akan kejadian yang menimpa ayahnya.

Mulyono (65) kakak ipar korban sekaligus perwakilan pihak keluarga menuturkan, keluarga korban masih begitu terpukul dengan kejadian ini.

“Kami sangat berharap agar kasus ini diusut sampai tuntas. Tindak tegas pelakunya dan beri hukuman setimpal yaitu mati. Kasihan, driver-driver online bekerja cari uang untuk menafkahi keluarga.”

“Tapi kenapa masih ada saja yang tega berbuat jahat pada mereka. Kami berharap kejadian yang menimpa keluarga kami ini adalah yang terakhir. Jangan sampai terulang lagi seperti ini,” ucapnya.

(suarabinjai.com)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

BERITA UTAMA

Cepat Redam Rusuh Rutan Kabanjahe, TJI Apresiasi Kapoldasu

Jakarta, SB Direktur The Jakarta Institute Reza Fahlevi mengapresiasi penanganan cepat dan tepat Kapolda Sumatera Utara Irjen Pol Martuani...

Mantan Kapolres Binjai Serah Terima Jabatan Menjadi Kapolres Jepara Di Mapolda Jawa Tengah

Jepara, SB Mantan Kapolres Binjai, AKBP Nugroho Tri Nuryanto SH, SIK, MH, Serah Terima Jabatan...

Bawa 50 Gram Diduga Sabu Ham di Tembak Polisi

Binjai, SB Satresnarkoba Polres Binjai berhasil mengamankan dua tersangka kurir narkotika di jalan Soekarno Hatta kelurahan Tunggurono kecamatan Binjai...

KPU RI Kunjungi Binjai, Evi : Binjai Siap Terapkan e-Rekap di Pilkada 2020

Binjai, SB Komisi Pemilihan Umum Republik Indonesia (KPU RI) menyebut Kota Binjai merupakan salah satu...

Raih Medali di Kejurnas Bandung, Kapolres Binjai Beri Apresiasi Kepada Atlit Porkemi

Binjai, SB Kapolres Binjai AKBP Nugroho Tri Nuryanto memberikan apresiasi kepada para atlit Porkemi Binjai yang berhasil meraih medali...